Saturday, October 1, 2011

(>_<)

Bismillahirrahmaanirrahim..

Wahai Allah..,

Engkau tahu perihal setiap hambamu melebihi apa yang mereka tahu..

Engkau yang menggerakkan tangan mereka untuk berbuat sesuatu.., tanpa gerakkan darimu, tangan mereka tidak bisa berbuat apa-apa..

Engkau yang membenarkan telinga mereka untuk mendengar sesuatu.., tanpa kebenaranmu, telinga mereka tidak bisa mendengar apa-apa..

Engkau yang mengilhamkan hati mereka untuk memilih sesuatu perkara itu.., tanpa ilham darimu, mereka tidak langsung mampu untuk membuat pilihan..

Engkau yang memerintahkan kaki mereka untuk menuju ke sesuatu destinasi itu.., tanpa perintahmu, mereka tidak bisa bergerak ke mana-mana..

Hebatnya Engkau wahai Allah…

Apa-apa yang ada dilangit malah dibumi, semuanya dibawah pentadbiran Engkau..

Engkau hanya berkata “kun”, maka akan jadilah sesuatu itu..

Tanpa kehendakmu, sesuatu itu tidak akan terjadi, tidak pernah terjadi dan mustahil akan terjadi.

Dengan kehendakmu, sesuatu itu pasti akan terjadi, pernah terjadi dan tidak mustahil akan terjadi.

Pesanan buat saya: “Baikilah yakin kita bahawa Allah yang tadbir, Allah yang urus, Allah yang pegang, Allah yang bantu, Allah yang bagi, Allah yang ambil semula, Allah yang kayakan, Allah yang miskinkan, Allah yang senangkan, Allah yang susahkan, Allah yang mudahkan, Allah yang sakitkan, Allah yang sembuhkan, Allah yang beri sedih, Allah yang beri gambira, Allah yang tidurkan, Allah yang………….. everything’s from Allah and to Allah.. Makhluk apa kuasa? Takda kuasa apa-apa.. Allah power, makhluk no power! Allah.. Allah.. Allah.. Allah.. Allah.. Allah..”

Tuesday, September 13, 2011

Berita Gembira Dari Orang2 Yang Tersayang..! Alhamdulillah.. Nikmat Dari Allah..!

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah Syukur kepada Allah..,
Dengan limpah kurnia rezeki dariNya, pelbagai berita gembira saya dapat hari ni..

Pertamanya..,
Saya kol kluarga angkat saya kat Perak, dah lama x bertanya khabar, Allah telah gerakkan hati saya dan Alhamdulillah Allah izinkan saya kali ni untuk bercakap dengan nenda tercinta..(gembira2! =))
Atok lak tak balik sekolah lagi, nek ckp atok tgh siapkan kertas peksa anak murid dia.. Semoga Allah lindung atok n nenda saya.. Allah baik sangat2!! Nek bgtau yg Uwais Qarni dh pindah madrasah. Sbb Madrasah kat Parit Buntar ustaznya pindah. Madrasah tu still ada lg tp budak2 banat yg duduk, lagipun tempat tu dh diwakafkan oleh hamba Allah yg tanam saham untuk akhirat sok..(gembira2! =))
Aisyah dan Adawiyah plak 15hb September ni daftar masuk madrasah kat Nibong Tebal. Suka sangat dengar sbb boleh sambung impian abah dorang nk dorang jadi hafizah.. Ameen! (Gembira2! =))
Then nek bgtau yg Atok x lama lagi nk kuar 40hr, tapi x sure lagi la kat Thailand atau Indonesia, Hidayat2..! (Gembira2! =))
Nenek pulak insyaAllah nk kuar IPB tahun depan.. Hidayat2!! (Gembira2! =))


Keduanya..,
tentang kakngah saya dalam proses nk tamat zaman bujangnya!! :) saya teramat suka dan gembira bila pihak lelaki dah gi umah si perempuan.. (Gembira2!! =))
Tapi dalam proses ikram lagi tuh.. Ya Allah.. bantu dorang Ya Allah.., Mudahkan urusan nikah dorang.. :) sayang kakngah!!



Ketiganya..,
Tentang Kakyu saya laaakk.. Tak sangka dalam menghadapi ujian2 yang Allah bg, tempoh pertunangan mereka Allah bg kejap je. bulan 12 ni nk nikah daaah.. (Gembira2!! =))
Seronok betul dengar.. Moga kakyu tak kufur nikmat ye.. sayang kakyu!!


Keempatnya..,
berita gembira yang paling besshh, saya nak balik hujung minggu ni.. heee~ Bersedia untuk menggembirakan hati mak ayah saya plak.. (Gembira2!! =))


Monday, September 12, 2011

Kisah seorang Wali~

Diceritakan bahawa ada satu kisah pengalaman dari seorang wali iaitu Yazid Bustami..

satu hari, datang seorang teman kepada Yazid Bustami untuk mengadu.. "saya telah berpuasa setiap hari dan bersolat setiap malam selama 30 tahun tetapi tidak juga memperolehi keringanan roh seperti yang engkua ceritakan."

Lalu Yazid Bustami menjawab.. "Kalaupun engkau berpuasa setiap hari dan bersolat setiap malam selama 300 tahun, engkau pasti tidak akan menemukannya juga..".

"kenapa..?" pintas temannya.

Jawab Yazid, "Sifatmu yang pentingkan diri sendiri dan tamak menjadi penghalang dan hijab antara engkau dengan Allah."

Teman itu lantas bertanya.. "katakanlah padaku apakah ubatnya..?"

"ada ubatnya.." kata Yazid. "tetapi engkau tidak akan sanggup untuk melakukannya.." sambung Yazid.

Namun Yazid dipaksa oleh temannya supaya memberitahu apakah ubat kepada penyakitnya itu.. Maka jawab Yazid..

"pergilah ke kedai gunting yang terdekat dan guntinglah janggutmu. Bukalah sendiri bajumu kecuali paras pinggang yang menutupi dari aras pinggangmu. Ambillah karung yang biasa di isi makanan kuda, dan isilah karung itu dengan buah kenari dan gantunglah karung itu di lehermu. Kemudian engkau pergilah ke pasar sambil menangis dan laungkanlah begini.. "setiap kanak-kanak yang memukul batang leherku akan mendapat sebiji kenari!" Kemudian, pergilah tempat persidangan Kadi, hakim dan ahli hukum, katakanlah kepada mereka. "selamatkanlah jiwaku".

Teman Yazid lantas menjawab, "sungguh! aku tidak sanggup berbuat begitu. Berilah aku cara pengubatan yang lain."

Maka Yazid menjawab, "Yang aku ceritakan tadi adalah permulaan kepada rawatan penyakitmu. Hakikatnya begitulah, engkau tidak dapat disembuhkan lagi sekiranya gagal memulakan rawatanmu sebegitu."

Yazid Busatami adalah seorang wali Allah yang diberi keistimewaan dapat membaca hati temannya yang berjuang semata kerana nama, pangkat dan sanjungan manusia. Oleh sebab itu Yazid memerintahkan temannya untuk bermujahadah dengan nafsunya dengan cara menghina diri dan menyatakan apa yang telah disembunyikan oleh temannya itu dari orang ramai.

p/s: selagimana nafsu tidak dipatahkan, selagi itu roh dan batiniah tidak dapat disucikan.. maka selagi itulah hati terhijab.. Na'uzubillahi min zalik~

Pernahkah kita..?

Pernahkah kita hitung dosa2 lahir dan batin kita sambil mengalir airmata kerna istighfar..?

Selalukah hati kita ingat pada Mati yang bisa menjemput kita mungkin sebentar lagi sambil menitiskan airmata..?

Pernahkah kita hina diri kita dihadapan Allah sambil menangis..?

Pernahkah kita hitung berapa banyak harta kita, duit kita, buku kita, pakaian kita, kereta kita, kasut kita, makanan kita dan lain-lain kepunyaan kita yang berada di dalam simpanan kita yang lebih dari perlu yang mana semua itu akan dihisab..?

Pernahkah kita termenung sambil sebak mengenangkan orang-orang yang pernah kita kasari, umpat, tipu, fitnah, hina dan aniaya samada ibu, ayah, sahabat, adik beradik, saudara mara, jiran tetangga supaya kita meminta maaf dan membersihkan dosa kita sesama manusia di dunia lagi tanpa menunggu ketibaan hari yang tiada lagi diberi maaf..?


Pernahkah kita redha dengan takdir yang Allah berikan pada kita walaupun tidak sesuai dengan kehendak hati kita dan apakah pernah kita rasa ianya yang terbaik dari Allah untuk kita..?


Pernahkah hati kita rasa senang dan tenang dan tiada dendam apabila ada yang mencerca dan memaki kita..?

Pernahkah kita rela dan halalkan sahaja jika ada orang yang menipu dan mencuri harta kita..?

Pernahkah kita rasa takut dengan kemurkaan Allah apabila kita rasa bersalah dengan orang lain..?

Pernahkah hati kita rasa kasihan pada orang yang berbuat salah tanpa menghina dan memakinya..?

Pernahkah kita bersangka baik pada orang yang bersangka buruk pada kita..?

Pernahkah kita...?

~Nor Afniza@NurHarrah~

Aku Dusta Ya Allah.. =(



Aku belum pasti adakah aku sudah betul2 mengenalMu Ya Allah..?
Hati aku masih ada perasaan ragu2 terhadap janji2 Allah..
Ayat2Mu seringkali aku alunkan dengan merdu,
namun aku tak tahu apakah ianya meresap ke hati ataupun sekadar alunan..
berdustakah aku mengakui bahawa aku seorang yang bertuhankan Engkau..?
Jangan hukum aku Ya Allah... =(
Aku hambaMu yang dhaiff...

Dosa2 ku semuanya dalam rahsiaMu..
Hatiku berat untuk mengakui ianya satu beban malah seolah-olah ianya hanya seperti perkara kecil yang kumain-mainkan..
Aku Dhaiff Ya Allah..

Aku termasuk hambaMu yang kufur kerna seolah2 aku tidak khuatirkan dosa2ku..
Orang yang beriman melihat dosa2 kecil mereka seperti gunung2, namun aku..?
Seolah2 dosa dan pahala seperti tiada beza lagi..
seperti aku tidak kenal lagi mana baik dan buruk..
Ya Allah.., Aku Dhaiff.. =(

Jangan kaburkan pandangan mata hatiku..
Aku perlukan hidayatMu..
Tapi hati aku berat untuk meminta dariMu..
Sombongnya aku Ya Allah..
Allah.., aku dhaifff.... =(

Wahai Allah..,
Engkau Maha Hebat..,
segala-galanya dalam pemeliharaan Kau..
Namun.., mengapa aku berat untuk akuinya..?
Engkau pemelihara Neraka itu,
Namun aku tidak pernah meminta dari Engkau untuk jauhinya dari aku..
Apakah aku tidak mengakui bahawa Neraka itu benar2 panas..?
atau ianya dibatasi keegoanku..? =(

Adakah aku berdusta denganMu Ya Allah..?
Aku tahu Engkau Maha Mengawasi..,
Tapi apa yang aku lakukan seperti aku tidak yakin ada mata yang melihat..
Apakah Kau hijab hati aku..?
Jangan Ya Allah..
Ampun Ya Allah..
Aku Dhaifff.. =(

Benar Ya Allah..,
Aku benar2 berdusta..
Hatiku tiada rindu dan cinta padaMu..
Ia sekadar dibibir sahaja..
Ampun Ya Allah..
kembalikanlah semula cinta kita.. =(
Aku sunyi..
Aku sepi..
Engkau pemilik rindu dan cinta itu..
Pandanglah semula aku..
Aku dhaiff Ya Allah.. =(


~Nor Afniza@NurHarrah~

Sunday, August 14, 2011

~menyingkir sebelum disingkir~


Bismillah.. dengan namaMu Ya Allah..

Subhanallah..
Disaat insan lain teruji dengan hati2 mereka,
Aku disini Engkau lemparkan ujian dengan Tali Silaturrahim..

Sungguh Ya Allah..
Aku teruji denganMu..
Engkau Maha Hebat..
Pernah dahulu aku disingkir dari hidup insan-insan yang aku sayang,
Kini biarlah aku yang menyingkirkan diriku sendiri sebelum terjadi penyingkiran itu semula..

Sungguh..,
Tak siapa mahu hatinya terluka,
Namun apakan daya..,
Aturan Allah itu adalah yang terbaik buat HambaNya..

Aku akui Ya Allah..,
Di dadaku penuh rahsia yang tak bisa ku khabarkan pada yang lain..,
Engkau pencipta mehnah-mehnah ini,
Engkau jualah kepunyaan segala jalan selesaiNya..

Aku disini..
Terluka hanya dalam pengetahuanMu Ya Rabb..
Lidah kelu ingin meluahkan pada yang tak selayaknya..
Segala penderitaanku,
Biarlah sekadar Engkau tempat pengaduanku..

Allah......,
Engkau tahu aku layak untuk Ujian ini..
Sabarkan aku, jua redhakan aku..